1/2 Kepala 3 Belum Ke Penghulu? Don't Worry Be Happy Girls, It's Normal

Kelahiran 95, 96 dan 97 kudu merapatkan lingkaran deh. Sini kita bangun imunisasi bersama dari masyarakat yang sering banget menyudutkan dan menjadikan bahan gunjingan paling pedas soal status yang belum memisahkan diri dari KK ortu. Pasalnya teman sebaya sudah pada melepaskan masa lajangnya bahkan sudah memiliki hingga lebih dari satu momongan. Sedangkan kita, masih suka kelayapan berpetualang dengan asyiknya dikira lupa daratan hehe. 

Girls Squad di Pantai E Kasoghi Sumenep

Untuk daerah perkotaan, bisa jadi perihal usia tidak pernah diperhitungkan atau dipermasalahkan ya. Tapi wilayah countryside, kata-kata "bakal jadi perawan tua, gak laku (dikira dagangan ye hehe), bakalan jadi pengantin tua, kena kotekha (pengancing agar tidak ada lelaki yang meliriknya)" dan sederet kata-kata tajam menukik lainnnya bakal auto terkirim ke telinga dan itu mengiris ulu hati gak sih hiks. Ditambah lagi kalau punya momy yang mudah banget termakan sama moncong tetangga, upz! Pasti nanyain calon mulu dah atau malah ke dukun biar anaknya dibacain jampi-jampi pengusir carang tolak jodoh. Omg, it's real guys.

Percayalah, bahwa Being single is a freedom and it's still normal. Jadi untuk menghindari mengutuk diri dan menyalahkan takdir, kita perlu banget nih membuat perisai self-defense sebagaimana berikut ini.

Puasin bermain

Puas-puaslah bermain sebelum melepas masa lajang

Memutuskan untuk menikah berarti keputusan untuk menjadi orangtua. Dan being parents is not child anymore. Saat kita masih berstatus sendiri, kita masih memiliki banyak kesempatan untuk menghabiskan jatah masa muda lhooo yang tidak akan pernah terulang dalam hidup dan ini kesempatan emasnya untuk melakukan banyak hal entah berpetualang, berkarya dan bekerja hingga tiba di saat yang tepat melabuhkan hati untuk tidak lagi memikirkan kesenangan sendiri. Dan melewati fase-fase itu such as amazing and incredible things in life.


Masa perbaikan finansial

Memiliki pekerjaan pra-menikah terlihat lebih baik bukan? Minimal untuk kebutuhan pribadi seperti uang jajan dan kebutuhan lainnya tak perlu lagi menengadah ke orangtua bahkan saat telah memutuskan untuk menikah dan langsung memiliki buah hati, tidak akan mengalami kesulitan meski sekedar membeli susu dan mendapatkan pelayanan terbaik saat melahirkan tanpa pontang panting meminta uluran tangan orangtua, mertua dan pihak ketiga lainnya. Ya sekalipun sudah ada suami sebagai kepala rumah tangga yang memiliki kewajiban penuh untuk hal itu, tapi who knows seperti apa kelak suami kita bukan? Syukur-syukur kalau sudah memiliki pekerjaan yang mapan bahkan tabungan yang cukup.

Dan melayarkan kapal rumah tangga pun perlu kekompakan bersama. Dalam hal ini bukan berarti mau melengserkan jabatan suami sebagai kepala rumah tangga dan kemudian istri merebutnya. Tapi saat ekonomi keluarga baik, kebahagiaan cenderung naik. Iya kan? Apalagi jika keduanya memiliki pekerjaan dan menekuni hobi yang sama atau saling ada kaitannya bahkan pekerjaan rumah tangga yang kompak selesaikan berdua. Wah visi-misi hingga ke akhirat setidaknya dalam koridor yang tepat. Misal suami sebagai polisi, istri bidan. Atau suami jurnalis, istri ibu rumah tangga dan blogger beken. Kalau bisa saling bersinergi hingga untuk tujuan kehidupan berikutnya, why not?


Cekatan menepis masalah

Mengarungi bahtera rumah tangga, tidak akan pernah selalu tenang. Akan ada ombak yang tiba-tiba menghantam dan tentu saja jika tidak memiliki pondasi kematengan berpikir dan cekatan dalam bertindak akan mudah terombang-ambing yang akan berakhir di meja hijau. Ya sekalipun kedewasaan seseorang tidak cukup di ukur dari usia saja ya tapi saat seseorang sudah sering dibentur oleh polemik kehidupan dan pengalaman banyak hal pasti berbeda bukan penanganannya?


Memupuk pengetahuan pra menikah

Saat masih single, ada banyak kesempatan untuk memperbaiki diri. Salah satunya belajar ilmu parenting yang perlu dipahami agar kelak saat tuhan telah memberikan anugerah melalui mahluk mungil ditengah-tengah keluarga kecil tidak lagi menerapkan pola-pola konservatif yang tentunya sudah tidak relevan lagi.


Menikah bukan ajang balapan

Bukan karena terlalu memilih hingga kenapa predikat single masih tetap tersandang. Tapi selektif dalam menjatuhkan hati itulah patokannya. Sebab ini akan menjadi ibadah sepanjang kehidupan dalam setiap geraknya. Dan pleaseeee jangan termakan sama lidah tak bertulang tetangga saat jodoh belum mendekat. Bukan karena tidak laku maupun terkena ilmu hitam tapi semua ada ritmenya. Jadi dari pada mengutuk diri, yuk produktif dengan hal-hal positif itu lebih membahagiakan

 




 


Baca Juga

Posting Komentar

4 Komentar

  1. Aku slalu bilang ke temen2ku yg blm menikah sampe skr, berarti umurnya udh hampir kepala 4 malah, supaya jangan buru2 kalo soal beginian. Nikah itu tanggung jawabny besar. Kalo memang mutusin utk nikah hanya Krn udh jenuh ditanyain, mending ga usah samasekali. Takut nyesal.

    Kalopun ditanya Ama orang2 kapan nikah, bilang aja ke mereka, 'please tanya lgs ke Tuhan, Krn nikah, rezeki dan maut itu udah prerogatifnya Tuhan'. Masa iya kita mau ngedahuluin.. suka sebeeel ya Ama orang2 yg pertanyaannya ga masuk akal gitu -_- .

    Tapi syukurnya temen2ku kebanyakan udh ga peduli soal nikah mba. Yg sebaya aku yaaa... Krn toh mereka ngerasa udh enak juga melajang :pm ga pusing Ama urusan rumah tangga hahahaha. Mau traveling juga bebas. Aku seneng juga kalo ada temenku yg msh single, jd pas aku mau traveling tp suami ga bisa nemenin, ya aku pasti ajakin mereka :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. 😀😀 bener banget kak. Yang udah nikah fokus saja sama keluarga kecilnya tanpa menggap remeh yang belum. Karena bisa jadi yang masih single lebih baik di hadapan Tuhan

      Hapus
  2. bagi aku hidup itu hrs bahagia. bahagia itu tidak selalu hrs diburu2 menikah. kalau belum ada jodoh gimana ya. makanya aku gak pernah nanya orang kapan nikah atau kapan hamil dll. bagi aku bahagia itu setiap orang berbeda dan bahagia itu diciptakan diri sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali. Dan melakukan hobi maupun aktivitas yang produktif, itu sangat menyenangkan.

      Hapus

Hai, thank you for visiting my home and leave a friendly comment. Hopefully, you enjoy and take the rewarding of every post.